Pandangan Islam

Pandangan Islam

Dalam pandangan Islam, permulaan Makkah dikaitkan dengan keturunan Ismael. Bab Perjanjian Lama Mazmur 84: 3-6, dan sebutan tentang haji di Lembah Baca, yang dilihat oleh umat Islam sebagai merujuk kepada menyebutkan Mekah sebagai Bakkah dalam Surah 3:96 Quran. Beberapa ketika pada abad ke-5, Ka’bah adalah tempat ibadat untuk dewa-dewa puak kafir Arab. Dewa pagan yang paling penting adalah Hubal, yang telah diletakkan di sana oleh suku Quraish yang memerintah dan kekal hingga abad ke-7.

Di Sharḥ al-Asārīr, ulasan tentang kronologi midrashic Samaria para Patriarchs, yang tidak diketahui tetapi mungkin dibuat pada abad ke-9 C.E., mendakwa bahawa Mekah telah dibina oleh anak-anak Nebaioth, anak sulung Ishmael.

Pakej Umrah 2019

Pada abad ke-5, kaum Quraisy menguasai Mekah, dan menjadi pedagang dan pedagang yang mahir. Pada abad ke-6 mereka menyertai perdagangan rempah yang menguntungkan, sejak pertempuran di tempat lain telah mengalihkan laluan perdagangan dari laluan laut berbahaya ke laluan darat yang lebih selamat. Empayar Byzantine sebelum ini menguasai Laut Merah, tetapi pembajakan semakin meningkat. Satu lagi laluan sebelumnya yang berlalunya melalui Teluk Parsi melalui sungai Tigris dan Euphrates juga diancam oleh eksploitasi dari Empayar Sassanid, dan sedang terganggu oleh Lakhmids, Ghassanids, dan Perang Rom-Persia. Ketuanan Mekah sebagai pusat perdagangan juga melepasi bandar Petra dan Palmyra. Sassanids bagaimanapun tidak selalu memberi ancaman kepada Mekah, seperti pada 575 CE mereka melindungi bandar Mekkah daripada pencerobohan oleh Kerajaan Axum, yang dipimpin oleh pemimpin Kristian Abraha. Suku-suku Arab Selatan meminta raja Persia Khosrau I untuk bantuan, sebagai tindak balas ke arah mana ia datang ke selatan ke Arabia dengan tentara kaki dan armada kapal ke Mekah. Campurtangan Parsi menghalang Kekristenan dari menyebarkan ke timur ke Arabia, dan Mekah dan nabi Islam Muhammad, yang pada masa itu berusia enam tahun di suku Quraisy, “tidak akan tumbuh di bawah salib.”

Artikel Berbayar : Pakej Umrah 2019 Murah

Menjelang pertengahan abad ke-6, terdapat tiga penempatan utama di utara Arabia, di sepanjang pantai barat laut yang bersempadan dengan Laut Merah, di rantau yang dihuni antara laut dan gunung-gunung besar di timur. Walaupun kawasan di sekitar Mekah benar-benar mandul, ia adalah terkaya di tiga penempatan dengan air yang banyak melalui Zamzam Well yang terkenal dan kedudukan di persimpangan jalan kafilah utama.

Keadaan kasar dan medan semenanjung Arab bererti keadaan konflik yang dekat antara puak-puak setempat, tetapi setahun sekali mereka akan mengisytiharkan gencatan senjata dan berkumpul di Mekah pada haji tahunan. Hingga abad ke-7, perjalanan ini bertujuan untuk alasan agama oleh orang Arab pagan untuk memberi penghormatan kepada kuil mereka, dan untuk minum dari Zamzam Well. Walau bagaimanapun, ia juga merupakan masa setiap tahun bahawa pertikaian akan ditimbang, hutang akan diselesaikan, dan perdagangan akan berlaku di pameran Meccan. Acara-acara tahunan ini memberikan suku-suku rasa identiti yang sama dan menjadikan Mekah sebagai tumpuan penting untuk semenanjung.

Tahun Gajah adalah nama dalam sejarah Islam untuk tahun kira-kira bersamaan dengan 570 CE. Menurut tradisi Islam, pada tahun ini Muhammad dilahirkan. Nama itu berasal dari peristiwa yang dikatakan telah berlaku di Mekah. Menurut ahli sejarah Islam awal seperti Ibn Ishaq, Abraha, penguasa Kristian Yemen, yang tertakluk kepada Kerajaan Aksum Ethiopia, membina sebuah gereja yang hebat di Sana’a yang dikenali sebagai al-Qullays sebagai penghormatan kepada raja Negus Aksumite. Ia mendapat kemasyhuran yang meluas, bahkan mendapat notis daripada Empayar Byzantium. Abraha cuba untuk mengalihkan haji orang Arab dari Kaaba ke al-Qullays dan melantik seorang lelaki bernama Muhammad ibn Khuza’i ke Mekah dan Tihamah sebagai seorang raja dengan pesan bahawa al-Qullays kedua-duanya jauh lebih baik daripada rumah ibadat lain dan lebih suci , yang belum tercemar oleh perumahan berhala. Apabila Muhammad ibn Khuza’i sampai ke tanah Kinana, orang-orang dataran rendah, mengetahui apa yang telah dia datang, menghantar seorang lelaki Hudhayl ​​bernama’Urwa bin Hayyad al-Milasi, yang menembaknya dengan panah, membunuhnya . Saudaranya Qays yang bersama dengannya melarikan diri ke Abraha dan memberitahunya berita itu, yang meningkatkan kemarahan dan kemarahannya dan dia bersumpah untuk menyerang suku Kinana dan memusnahkan kuil. Ibnu Ishaq selanjutnya menyatakan bahawa salah seorang lelaki suku Quraisy marah dengan ini, dan pergi ke Sana’a, tergelincir ke gereja pada waktu malam dan mencemarkannya; ia secara meluas dianggap bahawa mereka melakukannya

Artikel Berbayar : Pakej Umrah Murah 2019

Prasasti Thamudic
Beberapa inskripsi Thamudic yang ditemui di selatan Jordan mengandungi nama beberapa individu seperti ‘Abd Mekkat (Arab: عبد مكة, “Hamba Mekah”).

Terdapat juga beberapa inskripsi lain yang mengandungi nama-nama peribadi seperti Makky (Arab: مكي, “Meccan”), tetapi Jawwad Ali dari University of Baghdad mencadangkan bahawa terdapat juga kemungkinan suku yang bernama “Mekah”.

Tradisi Islam
Menurut tradisi Islam, sejarah Mekah kembali kepada Abraham (Ibrahim), yang membina Kaabah dengan bantuan anak sulungnya Ishmael pada sekitar tahun 2000 SM, ketika penduduk tempat itu kemudian dikenal sebagai Bakkah telah jatuh dari asal monoteisme Abraham melalui pengaruh orang Amalek.